Kediri | tribunus-antara.com, WISATA CANGGU
Kecamatan Badas kab.Kediri memiliki 3 tempat wisata unik, indah dan bersejarah. Yang pertama Candi Surowono, lalu Gua Surowono dan Pemandian Surowono. Candi Surowono hanya 28 kilometer dari pusat kota Kediri ini terletak di Dsn Surowono Ds Canggu Kec Badas. Candi Surowono merupakan pendharmaan oleh Bhre Wengker di masa Kerajaan Majapahit yang tertulis di Kitab Negarakertagama. Bhre Wengker dituliskan meninggal tahun 1388 dan di dharmakan di Churabhana. Candi Surowono di bangun pada tahun 1400 M dikarenakan pendharmaan seorang Raja dilakukan setelah 12 tahun meninggal serta dilakukan upacara Srada. Candi yang memiliki nama asli WISHNU BHAWANAPURA  berukuran 8x8  meter. Dikeliling candi terdapat relief binatang dan cerita tantri. Dan sebelah barat daya terdapat relief cerita arjunawiwaha, sebelah timur laut terdapat relief cerita bubuksah, dan sebelah tenggara terdapat relief Sritanjung.

Sejarah Desa Canggu dimulai ketika jaman Kerajaan Majapahit, ada orang yang bernama Trunojoyo yang mempunyai empat murid, Iromenggolo, Iropati, Gantarpati dan Irobuwono. Mereka diduga menyatroni keputren konon terletak di Sumber Drajat (sekarang jadi pemandian Surowono). Mereka dikejar oleh para prajurit Mojopahit. Namun karena sakti dan bisa menghilang, mereka selalu bisa meloloskan diri. Konon mereka diperkirakan melalui terowongan bawah tanah (GOA SUROWONO)

Nama desa Canggu ceritanya, konon ada seorang pemuka agama Islam yang bernama Mbah Surat penasaran dengan tempat pemujaan. Mbah Surat bersemedi disekitar Candi Surabuwana, Mbah Surat memohon petunjuk karena rasa penasarannya dengan tempat pemujaan (Candi Surabuwana). Setelah bersemedi kakinya tidak bisa berjalan, Mbah Surat menjadi pincang karena telah diganggu oleh jin penunggu candi Surabuwana, jadi menurut sesepuh desa Canggu, asal kata Canggu adalah dari kata “Pincang amergo di ganggu”. Bisa dipastikan tokoh masyarakat yang terkenal di Desa Canggu adalah dari kaum pendatang, karena melihat dari sejarah bahwa desa Canggu adalah memang berkembang setelah datangnya empat orang pendatang. Iremengolo, Iropati, Gantarpati,dan Irobuwono.

"Goa Surowono memiliki sistem kanal," terang Faris, salah seorang pengurus tempat  wisata Canggu kepada tribunus-antara.com. Sistem kanal terowongan Gua dibuat pada jaman Kerajaan Kediri. Kontruksi Gua Surowono amat menarik, lanjut Faris. Saat kita berada di dalamnya maka kita akan berada dalam ruang seukuran badan manusia dengan tinggi hanya sekitar 165 meter. Di gua tersebut juga banyak ditemui cabang-cabang terowongan yang bisa membuat pengunjung tersesat apabila tidak didampingi oleh GUIDE (penunjuk arah)

"Ada 5 cabang terowongan yang masing-masing panjangnya hampir mencapai 200 meter, dan  tiap titik cabang tidak boleh di masuki tanpa membawa peralatan lengkap, karena semakin dalam oksigen akan semakin habis," tambah Faris

Dan, 100 meter dari Gua, terdapat Sendang Drajat Surowono. Sendang terdiri dari dua lokasi, satu untuk anak-anak dan satu lagi untuk dewasa. Ada juga tambak ikan para petani yang membentag luas karena selain wisatanya yang inda, Surowono juga terkenal dengan peternak ikan yang telah memiliki pangsa pasar luas di seluruh Indonessia.

Dari hasil perikanan sebagaian di buat menjadi makanan khas Desa Canggu, di antaranya adalah Nila Crispy, Lele Crispy yaitu ikan nila dan ikan lele yang masih kecil-kecil di masak, di kemas dan di sajikan dengan sangat kering, sehingga rasa yang dihasilkan adalah rasa gurih dan renyah, serta tahan dalam waktu yang lama, dan ini semua berkat sering diadakannya pelatihan pelatihan untuk usaha kecil yang di sponsori oleh Pemerintah Desa dan PNPM Mandiri Pedesaan.  (hariono)

Posting Komentar